Rafting Di Kali Elo Bareng Paradise Bali Magelang

Siapa sih yang ga suka main air? Kayaknya hampir semua orang itu suka main air, termasuk aku.

Cuma masalahnya apakah semua orang suka dan berani main air di sungai atau bahkan di laut? Belum tentu.. hehe

Ya, kali ini aku mau cerita pengalamanku waktu rafting bareng temen-temen kantor di Kali Elo Magelang.

***

BERANGKAT KE LOKASI

Awal desember 2018, kami satu ruangan yang hanya terdiri dari 5 orang merencanakan untuk berangkat ke Magelang untuk rafting bareng di kali elo magelang.

Setelah mendapatkan kepastian tempat dan tanggal akhirnya kami pun harus bersiap untuk main air di hari Kamis pagi tanggal 20/12/2018.

Sayang salah satu peserta tidak dapat ikut serta karena sedang sakit. “But, show must go on

Ya, setelah berkumpul dikantor sekitar pukul 7 pagi, akhirnya kita berempat langsung meluncur ke kawasan mungkid untuk menuju Paradise Bali Rafting, seingatku lokasinya dekat sama kantor PDAM dan pom bensin.

Paradise Bali Rafting Magelang
Sampai di Paradise Bali Magelang

Perjalanan kami cukup lancar dan tidak terasa sekitar pukul 08.00 WIB sudah sampai lokasi dan di sambut oleh mbak Rita yang akan mendampingi kami dalam berdinamika sebelum bermain air.

PEMANASAN

Setelah sampai lokasi, aku mengamati sekitar lokasi. 

Menurutku, secara umum lokasinya cukup oke. Selain berada di pinggir sungai, Paradise Bali Rafting ini rupanya memiliki tempat yang luas dan beberapa pendopo untuk tempat makan.

Di tempat ini pula kami mulai melakukan pemanasan untuk meregangkan otot sebelum rafting di kali elo bareng mbak Rita.

Selamat pagi bapak/ibu, perkenalkan saya Rita yang akan memandu dinamika dan pemanasan sebelum kita melakukan rafting di kali elo” ucap mbak rita memperkenalkan diri.

Pemanasan sebelum rafting
Pemanasan sebelum rafting

Sambil pemanasan, mbak Rita memimpin kami untuk belajar kerjasama dalam tim melalui beberapa permainan. Aku ingat, ada permainan lempar botol, lempar bola sampai lempar telur. Selain itu juga ada pula permainan susun kata. Kami semua menikmati dinamika yang ada.

Waktu sudah semakin siang, pemansan dan dinamika kelompok pun selesai sekitar pukul 08.45 pagi. Dengan harapan kami bisa sampai ke starting point pukul 09.00 WIB.

Teman-teman, biar kita tidak terlalu siang ketika rafting di kali elo, maka kita sudahi sampai di sini dan sekarang kita akan lanjut ke garis start.” ucap mbak rita.

Lho startnya ga di sini to mbak?” tanyaku

Di sini itu finishnya mas, kalau startnya nanti dari bawah jembatan jalan semarang-magelang.” Jawab mbak rita

Akhirnya, kita bersiap untuk melanjutkan perjalanan menuju garis start.

JALAN KE GARIS START

Untuk dapat mencapai starting point rafting, kami diantar dengan kendaraan angkot berjenis Carry.

Perjalanan menuju starting point menghabiskan waktu hampir 15 menit dari Paradise Bali.

Selama perjalanan kami habiskan dengan bercanda dan saling cerita.

Sudah pernah rafting pak?” tanya mbak rita kepada kami.

Kalau saya belum pernah mbak.” Jawab temanku.

Kalau masnya sudah pernah?” tanya mbak rita kepadaku

Belum juga mbak, ini yang pertama. Hehe” jawabku sambil sedikit tertawa.

Kalau saya sudah pernah waktu bareng unit keuangan” timpal temanku yang lain.

Jadi kebanyakan baru pertama kali ya.. Semoga nanti menyenangkan. “ ujar mbak rita

Tidak terasa, angkot yang kami tumpangi sudah melewati gapura blondo yang artinya lokasi starting point sudah semakin dekat.

Baca Juga:   Pengalaman Pertama Naik Ke Puncak Monas, Rasane Dagdigdug Cah

Tiba-tiba mobil yang mengantarkan kami kami keluar dari jalur Semarang – Magelang melewati jalan tanah yang cukup sempit.

Kalau Paradise Bali starting pointnya di sini, langsung di bawah jembatan.” jelas mbak rita kepada kami.

Rupanya lokasi starting poinnya benar-benar sangat dekat dengan jalan raya.

BRIEFING SEBELUM RAFTING

Setelah tiba di starting point Paradise Bali, kami diperkenalkan kepada pak Adi. Beliau merupakan pemandu dan juga supir dari perahu karet yang akan kita gunakan nanti.

Pak Adi ini menurutku sedikit berbeda dengan mbak rita dalam hal penyambutan kepada kami. Jika mbak rita langsung memberikan kesan humble, maka hal sebaliknya aku rasakan ketika bertemu dengan pak adi. Hehe

Satu persatu dari kami diminta untuk mengenakan pelampung dan helm untuk keselamatan kami selama bermain di kali.

Rafting Kali Elo
Pak Adi memberikan Briefing sebelum rafting

Setelah semua perlengkapan selesai dikenakan, dengan sedikit memasang tampang serius pak adi mulai memberikan kami briefing dan informasi singkat tentang hal-hal yang penting selama rafting nanti.

Intinya, kita nanti akan melewati sekitar hampir 12-14 kilometer (kalau tidak salah ingat sih.). Waktu yang akan kita habiskan kira-kira selama 2-3 jam dengan 1 kali perhentian (check point) untuk istirahat.

Pesan pak adi yang terpenting adalah mengikuti instruksi dan aba-aba dari beliau, khususnya dalam hal kapan mendayung, kapan kita melakukan stop.

Ya, kalau udah soal keselamatan gini, aku mah nurut aja. Apalagi belum ada pengalaman sebelumnya. Penjelasan dari pak adi membuat aku semakin dag-dig-dug. Wkwk.

MULAI MAIN BARENG ARUS LIAR DI SUNGAI

Setelah semuanya siap dan penjelasan yang diberikan dirasa cukup. Kami bersiap untuk turun ke bibir sungai di bawah jembatan. Namun demi keselamatan kita semua, kita berdoa terlebih dahulu.

Dengan cukup semangat walaupun sedikit memendam rasa tegang, aku dan teman-teman menuruni anak tangga sambil membawa dayung menuju perahu karet yang sudah siap untuk kita naiki.

Mas naik paling depan ya.” Kata pak adi kepadaku.

Siap pak.” Jawabku.

Rafting Kali Elo
Siap Berangkat Menyusuri Kali Elo

Teman-temanku yang lain pun akhirnya mengikuti dan mengambil posisi masing-masing.

Setelah siap, akhirnya perahu pun melaju dengan santai. Tidak lama setelah itu, pak adi bertanya kepada kami.

Ada yang sudah pernah rafting sebelumnya?” tanya pak adi dengan gaya sok cool.

Saya sudah pernah, tapi nanti jangan dicemplungke ya” jawab salah satu temanku.

Jadi yang lain baru pertama kali ya?” tanya pak adi lagi.

Ia pak.”  Jawab aku dan kedua temanku.

Aku menganggap pertanyaan dari pak adi itu biasa aja. Dan tidak berfikiran apa-apa. Tapi setelah beberapa kilometer kita lewati, pak adi yang sok cool itu mulai menunjukkan sifat aslinya kepada kami.

Sambil bercerita dan menjelaskan nama-nama jeram yang akan kita lewati, beliau sesekali mengajak kami bercanda dan menggangu beberapa rombongan perahu lain.

Ketika ada air terjun kecil yang cukup oke untuk foto, aku yang sudah mengalungkan smartphone di leher ini meminta pak adi untuk berhenti sebentar.

Pak, foto di sana ya.” pintaku

Siap mas..” jawabnya.

Rafting kali elo
Mampir foto dulu

Perahu karet pun bersandar di tepi sungai untuk pertama kalinya. Karena kita rafting bukan untuk lomba dan cepat-cepatan sampai garis finish, maka kita banyak berhenti untuk menikmati pemandangan di sungai elo.

Setelah selesai foto dan bersiap menaiki perahu karet, temanku berbisik kepadaku.

Ati-ati, nko dewe ketoke meh digarapi karo pak adi” katanya.

Baca Juga:   Nginep Di Aviary Bintaro, Hotel Unik Dengan Konsep Kandang Burung

Garapi piye?” tanyaku polos

Ketoke bakal dicemplungke neng kali.” jawabnya.

Ora yo, mau ibuke wes jaluk ora dicemplungke kok.” jawabku lagi.

Beberapa saat sebelum perhentian rest area atau check point, pak adi mulai terlihat semakin usil kepada perahu-perahu lainnya. Aku pun terbawa suasana dan akhirnya ikut bersemangat mengusili perahu lain yang kita lewati.

Di salah satu sisi sungai, kami melihat mbak rita sedang mencoba mengambil foto kami ketika sedang berada di atas perahu karet.

Melihat kita sedang difoto, reflek untuk bergaya pun tidak terhindakan. Saking senangnya di foto, pak adi meminta kami untuk bersender di satu sisi agar semuanya melihat ke kamera mbak rita. Kita saat itu nurut donk, demi foto yang oke. Haha

Semua mepet ke kanan, dayung di posisi stop.” ujar pak adi

Byurrr…” perahu karet kami terbalik.

Pak adi membalikkan perahu karet kami. Yang artinya perkataan temanku sebelumnya benar-benar terjadi. Kami dijatuhkan di sungai. Wkwk

BERHENTI ISTIRAHAT

Terbaliknya perahu karet yang kami tumpangi merupakan pertanda untuk kami berhenti istrirahat.

Rafting di kali elo
Istirahat sebentar

Setelah sampai di tepi sungai, kami diarahkan ke sebuah gubug yang sudah disediakan gorengan dan juga kelapa muda.

Gimana mainnya?” tanya mbak rita

Seru mbak..” jawab kami.

Sambil menikmati makanan dan minuman yang ada, kami pun saling bercerita dan bercanda. Suasana membuat kami menjadi semakin dekat dan akrab.

Hingga akhirnya, kami diminta untuk kembali naik ke atas perahu karet oleh pak Adi.

MENUJU FINISH

Gimana? Asik to? “ tanya pak adi menyindir momen ketika kami semua nyemplung dari perahu yang terbalik.

Asik pak.. nanti cemplungke lagi..” jawab temanku yang badannya paling besar.

Sepanjang perjalanan menuju finish, hujan turun. Arus menjadi semakin kencang dan lebih menarik.

Pak adi bercerita jika banyak guide yang kaget kenapa dirinya yang memandu kami. Rupanya pak adi itu salah satu pemandu dan juga supir perahu karet yang cukup senior dan disegani di sana. Pantas saja ketika mengusili perahu karet yang lain terlihat biasa saja.

Paradise Bali Rafting
Pak Adi mulai bergaya

Mengetahui hal itu, perasaan tenang langsung aku rasakan.

Supir perahuku wes professional, pasti aman lah” batinku saat itu.

Perjalanan dan cerita seru semakin kita rasakan mendekati finish. Di satu titik, pak adi memintaku untuk merekam video suasana kita lewat smartphone yang kubawa.

Perahu bergerak semakin kencang dan dibenturkan ke sebuah batu yang lumayan besar. “Byurr..

Temanku yang berbadan paling besar dan sebelumnya minta dicemplungkan keluar dari perahu karet yang kita naiki. Suasana pecah seketika. Kami semua tertawa melihat temanku jatuh dari perahu karena sebelumnya dia sendiri yang minta untuk dijatuhkan lagi ke sungai. Wkwk

Dengan sigap, Pak adi mengangkat temanku yang jatuh itu ke atas perahu. Setelah kejadian itu, kami menghabiskan perjalanan dengan penuh canda dan tawa. Sambil meledek temanku yang tadi dijatuhkan.  

Tidak terasa sudah 2 jam lebih kita berada di kali elo bareng dengan pak Adi di atas perahu karet. Awal yang tegang dan membuat jantung sedikit degdegan mulai hilang dan berganti dengan kata “tuman”. Ia, tuman pengen main lagi. Wkwk.

INFO DAN KONTAK PARADISE BALI

Setelah aku cerita banyak soal pengalamanku rafting akhir tahun lalu, ini aku coba kasih sedikit info tentang Paradise Bali yang membantu kami ketika bermain air di kali elo. Semoga membantu dan bermanfaat.  

ALAMAT:

Jl. Mayor Kusen, Mendut II, Mendut, Mungkid, Magelang, Jawa Tengah 56512

KONTAK: 0852-0071-5000

JAM BUKA: 08.00 WIB

PETA LOKASI:

***

Mungkin itu sedikit cerita pengalamanku rafting bareng Paradise Bali di Kali Elo Magelang. Kalau ada kesempatan untuk rafting lagi, mungkin aku akan kembali.

Beneran seru lah.. pengalaman pertama rafting yang tidak akan pernah terlupakan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.